Wednesday, January 25, 2012

Zon selesa~

Salam and greetings. :)

Malam sabtu lepas adalah malam aku bertolak dari Melaka ke Terengganu. Malam yang aku kira agak mencuak dan mendebarkan. Budak-budak tempat aku blaja ramai yang dah balik petang Jumaat tu lagi. Sebab tiket dah abes, jadi aku terpaksa menggagah dan memberanikan diri untuk naik bas jauh-jauh sorang-sorang. 

Aku dah maklumkan kat ayah seminggu sebelum aku berlepas. Hanya melalui mesej 'Angah balik lambat sikit raya cina ni sebab angah nak pegi terengganu, kawan kawen.' Simple bukan? Sebab terlalu simple, maka tiada balasan daripada ayah. Yes, expected. Benda-benda yang ayah macam tak berapa nak berkenan, biasanya ayah takkan balas. Menjadi anak tunggal perempuan bukanlah satu perkara yang mudah. Banyak benda yang kena fikir dua tiga kali sebelum nak buat. Maken besau ni, maken pandai pulak nak mintak izin ape bagai. Dulu-dulu, jangan harap. Nak buat benda yang agak-agak takkan diizinkan, kompom akan buat senyap-senyap. Okay, tu zaman jahiliah. *lap airmata*
aku memang suka merajuk dengan ayah. >.<

Ayah memang diam tak membalas mesej, tetiba pap dapat satu mesej daripada ibu tanya perlu ke nak pegi tu. Aku pon jawab la perlu. Dan mesej tu berhenti di situ. Aku diam. Dorang pon diam. Hubungan aku dengan ibu ayah tak macam orang lain. Aku ada sorang kawan, kalau sehari tak call parents dia, mesti bukan dia. Tapi, aku kalau call hari-hari, memang bukan aku lettew. Dalam seminggu tu, nak dapat sekali pon payah. Teruk kan? Taktau la. Tapi dah terbiasa kot macam ni. Dulu kalau tak contact pon, ibu boleh baca blog aku, and then tetiba dia bagi la mesej encourage aku yang konon-konon dalam proses merawat-hati-yang-rawan. Kejadah. Pfffttttsss.

Okay enuf pasal perangai aku yang teruk sebagai seorang anak. I am improving myself. Takot jugak kalau hilang redha Allah nanti. :(

Back on track. On that night, aku keluar ke MC (sape dok Melaka mesti tahu tempat apakah ini) dengan beberapa orang kawan yang nak pegi ke tempat yang sama tapi dengan tiket pukul 9, mine was at 10. Masa sejam yang membezakan telah menemukan aku dengan satu situasi yang bagi aku, is unsangkarable. Sedang aku melepak tunggu bas sengsorang, tetiba aku terdengar makcik cleaner yang nak bersihkan tempat tu borak dengan kawan dia yang nak naik bas. Ape yang memeranjatkan aku adalah makcik tersebut adalah seorang guru yang buat part time job as a cleaner. Aku taktau cemane nak gambarkan perasaan aku masa tu. Dalam kepala aku macam-macam benda berputar pada masa yang sama, pada paksi yang sama ke tak aku tak dapat pastikan. Tapi ape yang pasti, otak aku terus hantar satu mesej ni, 'NEVER BE JUDGEMENTAL, YOU'D NEVER KNOW WHAT THEY'VE GONE THROUGH'. 

Seriously. Aku buat macam-macam assumption. Kenapa makcik tu perlu buat part time jadi cleaner sedangkan dia adalah seorang guru? Bukan aku nak cakap keje cleaner tu tak bagus atau ape. Ya, aku tahu keje cleaner pon keje halal, so what's the fuss kan. Bukan itu isunya, isunya apa yang menyebabkan sampai dia sanggup bekerja sebagai cleaner? Dia tak takot ke anak murid dia nampak dia nanti? Ape persepsi murid-murid dia nanti? Entahlah. Mungkin aku yang terlampau banyak berfikir. Dan mungkin jugak, keje sebagai seorang guru, meskipon mulia, namun bayaran yang diterima mungkin tak setimpal sehingga makcik tersebut terpaksa mencari keje lain untuk menyara hidup.

Mungkin jugak, Allah saje je nak temukan aku dengan situasi tersebut agar aku tak berasa terlampau selesa dengan ape yang aku ada skang. Tiada ape yang kekal, aku tahu. Every single thing dalam kehidupan kita sbnanye berubah, termasuk hati kita sendiri. Aku sayu bila aku tengok makcik tu menyapu, ya aku tau dia bukannya harapkan simpati aku. Tapi, aku tak dapat tahan perasaan aku. Macam mane kalau yang menyapu tu ibu aku sendiri? Macam mane kalau yang menyapu tu diri aku sendiri? Macam mane? Cukup bersediakah untuk aku terima kenyataan hidup yang perit dan pahit bagi seorang yang dah terbiasa hidup dalam zon selesa macam aku ni?

***
mode merajuk lagi. kahkahkah!

On that very saturday, my mom texted me asking every single details about the trip to Terengganu. After I managed to clear all her doubts, she said then, 'Okay la, ibu izinkan angah pegi. Jaga akhlak, jaga solat, jaga diri kat rumah orang.' She might not know this, but deep inside, I always long for their blessings for theirs is Allah's. And they might not know this as well, but deep, deeper inside, I always love them, for they're the greatest gift that He ever gave me. :')

4 comments:

KaiZeN said...

i hope you always be a good daughter.

Alip Apai said...

Weh, ko kena belajar jadi anak yang baik. Kalo tak macam mana nak jadi isteri yang baik.

Hahahahahaha!!

bukan penggoda said...

kaizen: thanks for the du'a> :)

alip: aku tau la. sbb tu aku tgh improve dri aku. srob srob. T____T

DuniakuAbstrak said...

sengal tak semestinya anak yang jahat..teruskan kesengalanmu itu

selamat maju jaya