Friday, January 27, 2012

Peluang kedua~

Salam and greetings.

Perjalanan hidup aku dari aku kecik sampai ke besau, banyak yang tak seronok daripada seronok. Mungkin kalau orang tengok dari luaran, nampak macam seronok, tapi hakikat yang sebenar bukan orang lain yang rase, tapi aku. Aku. Diri aku sendiri. Banyak benda sbnanye kalau nak diikutkan, aku kesalkan. Banyak. Serius banyak. Sebab itu adalah benda yang aku kesalkan, jadi aku rase aku takkan dengan mudah coretkan di mana-mana. Bimbang akan memakan diri kelak. Cuma, aku serius sedang mencuba untuk berubah ke arah yang lebih baik.

Aku ada sorang kawan. Dia ni sangatlah baik. Serius dia sangat baik. Kebaikan dia tu sampai tahap orang takkan percaya kalau dia buat salah. Aku pulak terkenal sebagai seorang yang jahat. Bahasa lembutnya, nakal la. Berkawan dengan dia membuatkan aku selalu terfikir satu situasi ni. Katakanlah ada satu pembunuhan, aku dan dia ada di tempat kejadian. Dan hakikatnya, dia adalah pembunuh tersebut. Orang mesti takkan percaya kan? Orang mesti anggap aku yang bunuh walaupon pada hakikatnya bukan aku. Nampak tak betapa sempitnya pemikiran kita. I'm not saying that aku bagus atau saje nak burukkan dia. It's just aku nak tunjukkan bahawa perception lasts. Kalau sekali orang dah anggap kita jahat, selamanya kita akan dianggap jahat. Ya, manusia sering terlupa akan hakikat 'people do change'. Semua orang berubah, dan BOLEH berubah.

Aku percaya bahawa sbnanye setiap manusia layak diberikan peluang kedua. Peluang kedua bukanlah bermaksud orang tersebut dibenarkan untuk melakukan kesilapan yang sama berulang kali dan setiap kali rase menyesal, mintak peluang untuk menebus kesilapan. Bagi aku, peluang kedua ni diterjemahkan secara literal. Peluang kedua bermaksud setelah peluang pertama dipersiakan, maka di situlah peluang kedua memainkan peranan.

Macam aku penah tules sebelum ni, never be judgemental. Benda ni sangat penting sbnanye sebab kita taktau realiti sebenar tentang sesuatu. Kita takleh dengan mudah jump into conclusion. Contohnya, makcik cleaner part time yang aku cerita dalam entri Zon Selesa ni, aku takleh nak simply judge dia tak jaga martabat sebagai seorang guru ke ape, sebab hakikat hidup dia aku sendiri taktau. Mungkin dia seorang ibu tunggal yang tak punya kemahiran lain selain cleaning. Mungkin jugak dia dah mintak keje lain tapi tak dapat. Mungkin jugak memang cita-cita dia dari kecik sampai ke besau nak jadi cleaner tapi parents suro dia jadi cikgu. Boleh jadi ape. Manalah kita tahu kan. Bermacam-macam kemungkinan boleh berlaku. Tapi, kita hanya boleh terfikir apakah kemungkinan tersebut tanpa terus meletakkan hukum yang tidak-tidak.

Untuk pengetahuan, aku memang nak tego makcik tu, berborak-borak, tapi aku tak sampai hati. Kepala aku dah rangka macam-macam soalan, tapi lidah aku kelu. Berat. Tak terkeluar kata-kata untuk aku luahkan. Bercakap pasal peluang kedua dalam percintaan, bagi aku, kalau ada jodoh memang tak ke mana. Hanya Dia yang mampu menentukan, biarpun nampak mustahil di mata manusia.


Terkadang rasa rindu singgah di hati,
Mengharap pada peluang kedua,
Bersisakah lagi ruang untukmu di sini?
Atau kita ditakdirkan bukan untuk hidup bersama?


1 comment:

Aisha Annisa said...

sabar dan igt ALLAH always with u!;-)