Friday, January 6, 2012

Entri yang super boring~

Salam and greetings.

Mungkin entri aku kali ni akan sedikit bosan, ahh bukan sedikit tapi sememangnya bosan, so aku tak paksa untuk korang baca. Aku paham la sebab benda yang serius dan tak ber-genre humor tak ramai yang gemar. Cuma, aku tetap nak kongsikan walaupon korang rase meluat lalu blah. Ya, sape la aku untuk halang korang... =.=

Ada tak dalam kehidupan mana-mana manusia yang dia tak penah gagal? Hatta perkataan gagal pon dia tak penah dengar, apatah lagi untuk mengalaminya. Tiada istilah gagal dalam kamus hidupnya. Yang berlaku dalam hidupnya adalah kejayaan yang berturut. Selepas satu, satu, dan begitulah kejayaan akan berlaku dalam hidupnya setiap hari, setiap masa. Ada ke? Aku taktau la kalau manusia macam ni memang wujud tapi bagi aku, kehidupan yang dia sedang lalui adalah sangat mendatar, tak mencabar dan membosankan. Graf kehidupannya takde turun naik - sebaliknya mendatar semata.

(sumber: gugel)

Baiklah, dari perspektif aku sebagai seorang manusia yang dilahirkan sebagai seorang Islam, aku punya kepercayaan - Allah sebagai Tuhan yang Maha Esa. In case ada yang taktau Esa tu merujuk kepada ape, so aku boleh terjemahkan dalam perkataan yang lebih mudah - The One and Only. Errr, ke macam lebih komplikated? Hukhuk. T____T

Aku sedih tengok manusia skang ni (termasuklah diri aku) yang dengan mudah meletakkan dunia di hadapan, lalu meninggalkan apa yang lebih abadi di mana aku pon taktau. Macam aku penah mention sebelum ni, aku serius tak alim, tak bertudung labuh, selalu huha huha, hampeh dan pape jela sifat-sifat yang sewaktu dengannya. Rasenye dengan sifat yang ada kat aku tu tak menjadikan aku layak untuk menasihati orang lain ke arah kebaikan. Sepatutnya, aku melakukan perubahan pada diri aku dulu, baru la orang kalau nak dengar cakap aku pon, bila tengok diri aku yang hampir sempurna, ada rase nak ikot kan. 

Tapi, kalau nak tunggu sampai macam tu, memang sampai sudah la takkan ada orang yang layak berpesan-pesan, mengingatkan, menegur, menasihati, sebab takde sape yang sempurna dan takde sape yang AKAN sempurna. Setiap daripada kita melakukan kesilapan, kesalahan, dosa dan maksiat. Takde sorang pon yang penah terlepas. Atas dasar itu jugaklah Allah sentiasa bukakan ruang untuk kita bertaubat. Sepanjang masa, setiap masa, bila-bila masa. Jadi, perkara yang baik ni adalah lebih baik kita dengar pada apa yang dikata, bukan pada siapa yang berkata.

Ada pulak yang baca entri aku ni nanti ingat aku dah buang tebiat, ekstrim, sebanistas dan banyak lagi. Masalah kan dunia skang? Bila berpesan pada kebaikan, akan  dipandang serong. Bila mengajak pada kejahatan, akan diangkat dan dipuja bagai nak gila. HAHA. Sangat pelik. Dan aku bertambah-tambah pelik dengan pesen manusia yang sentiasa mempertikaikan dan tak penah lekang pertanyaan 'KENAPA' atas tiap-tiap sesuatu yang Allah nyatakan.

Contohnya, bila Allah larang kita minum arak atau pape yang boleh membawa erti yang sama, mesti ada sesuatu yang mungkin tidak kita ketahui. Tak boleh ke kita berpegang teguh dengan kalamullah? Perlu ke kita persoalkan setiap perkara? Adakah kita lebih bijak dan lebih mengetahui daripada Allah yang Maha Mengetahui?

Korang mungkin tak sedar tapi bila kita sentiasa fikir apa yang melebihi batas pemikiran kita, kita boleh terpesong akidah. Aku bukan suka-suka nak kate korang kapir laknat ke ape, tapi inilah hakikatnya. Akidah kita boleh terpesong tanpa kita sedari disebabkan terlampau banyak yang kita persoalkan. Sedangkan soal agama bukan soal logik akal - ia soal iman, kepercayaan. Ada perkara yang boleh kita kaitkan dengan pemikiran yang logik tapi ada jugak perkara yang kita perlu dengar dan taat kerana ia adalah perintah/larangan daripada yang Maha Kuasa. Siapa kita untuk membangkang? Siapa kita? Kalau Allah tarik satu saat je oksigen daripada kita, akan terkulai la jasad kaku seorang kufur. Takkan ada yang mustahil bagi Dia. Itu pon kita rase kita lagi power daripada Allah, maseh nak persoal itu ini.

Aku takot. Serius aku takot. Aku takot bila aku tak tules macam ni, nanti Allah akan persoalkan satu persatu amalan aku kat dunia ni, dan blogging pasti tak terlepas. Aku takot bila aku tahu medium ni aku boleh gunakan untuk tarik orang ke arah kebaikan, aku salah gunakan dan menolak orang ke lembah yang lebih hina. Dan aku paling takot tengok orang yang menggunakan kecanggihan teknologi untuk membuat lebih banyak dosa halus - memfitnah, menjaja aib, memesongkan akidah dsbnya. Dan kebanyakan yang buat tu bukannya orang kafir, tapi orang yang pada kad pengenalannya tertera agama : ISLAM.

Aku lebih suka gunakan pendekatan - Takde guna berdebat dengan orang jahil sebab diorang berdebat bukan untuk mencari kebenaran tapi adalah untuk menang semata-mata. Pesen orang macam ni, kau lawan la macam mana pon, ada je alasan demi alasan dia akan bagi sebab yang dia nak adalah kemenangan dalam perdebatan tersebut dan bukannya mencari apakah kebenaran di sebalik sesuatu. Ya, hidayah itu milik Allah. Tapi kalau tak usaha untuk tu, ingat Allah senang-senang nak bagi? Dah memang lumrahnya, kita usaha - insyaAllah Dia bagi. Maka mana satu antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang hendak kamu dustakan?

Maaf, aku hanya tak sanggup lihat orang yang aku sayang hanyut dalam bisikan syaitan. Aku tau aku tak layak nak tules macam ni, jadi aku mohon maaf sekali lagi. Tapi tiada sape yang lebih layak untuk menggerakkan aku tules macam ni melainkan Allah. Sebab aku tak penah sempurna dan tak akan penah sempurna, maka atas dasar ketidaksempurnaan inilah aku terus-terusan menjadi hamba-Nya yang kerdil lagi hina.

(sumber: gugel) 

Biar dicemuh manusia kerana mereka hanya manusia, sama seperti kita.
Tapi kalau dicemuh Pencipta manusia tu, nerakalah tempat kita.
Wallahualam~

2 comments:

Lucifer said...

Terima kasih untuk peringatan. :)

bukan penggoda said...

luciferrrrr! terima kasih kerana sudi komen. :')