Wednesday, November 30, 2011

Blog dan rasa~

Salam and greetings.

Di saat aku buat keputusan untuk bukak balik blog ni dengan url yang berbeza, ada satu benda yang tak penah gagal selalu aku fikirkan. Perlu ke aku tules dengan gaya yang tak membawa pape kebaikan pada orang lain, atau aku perlukan satu anjakan paradigma; menules dengan gaya yang dapat bawa bukan saje orang lain malah diri aku sendiri ke arah kebaikan.

Malangnya, aku memang ada masalah bila aku dah mula menules. Iaitu, aku menules ape yang aku rase, bukan menules mengikut ape yang orang patot baca. Dan bila aku menules ape yang aku rase, secara tak langsung, penulisan aku akan berputar pada paksinya, paksi yang aku cipta sendiri, punya x dan y. Gila sudah bila masuk istilah matematik. Kahkahkah! Tapi, paksinya adalah kehidupan aku, ape yang berlaku di sekeliling aku, ape yang aku rase, ape yang aku fikir, ape yang aku alami. Bukan penulisan yang penuh dengan info, maklumat, eh info dengan maklumat sama tak? Huhu. 

Tapi itulah, bila tules pasal perasaan sendiri, ada orang berpendapat bahawa aku meroyan dan errr emo? Kikiki. Cuma, aku percaya setiap orang punya hak untuk meroyan dan emo, meski dalam dimensi yang berbeza. Sebab blog ni ramai je yang taktau, so tak ramai yang datang. Bila tak ramai datang, kuranglah ruang untuk orang bagi komen yang bukan-bukan. Bukan-bukan di sini bermaksud komen yang aku rase macam; 'Eh dah dia ni kenape? Nak komen ke nak saketkan hati aku?' Lebih kurang macam tulah ye, kawan-kawan.

Jadi, ape yang aku nak tules sbnanye ni? Gilost. Okaylah. Sudah cukup rasenye aku melalut untuk kali ni. Sebab ni blog aku, jadi ikot suka hati aku la dalam sehari bape kali aku nak mengarot atau dalam sebulan, langsung tak update. Ya, prinsip aku sangat mudah. Bila rase nak tules, tules. Kalau taknak, buat ape dipaksa. Sama macam perasaan yang ada. Tibahhhhhh jahhhhh~


Friends do come and go. 
Only the real ones will stay, 
But it's never been easy to find them.

1 comment:

DuniakuAbstrak said...

tulih ja la ikut awok nak tulih ape pung