Thursday, November 1, 2012

Jodoh can be funny sometimes: Part 16~


"Sampai bila kau nak hidup dalam kenangan kau dengan dia?"

"Aku tak hidup dalam kenangan kami, Yaya. Aku mati dalam tu. Mati. Jiwa aku mati."

"Maknanya kau nak bersama dia selamanya? Sebab tu kau matikan dia dalam jiwa kau?"

Diam.

"Apa kau cuba buktikan hah? Kau ingat dia akan terkesan ke dengan penderitaan kau?"

"Bila masa aku menderita?"

"Yang halang perasaan untuk orang lain tu bukan satu bentuk penderitaan?"

Geleng.

"Habis?"

"Hanya...menyimpan rasa buat yang layak."

"Then, terima Syafaat."

"Yaya!!!"

Matanya berkocak. Pernafasannya menjadi tak teratur. Demi mendengarkan satu nama yang bukanlah asing, namun cukup untuk membuatkan telinganya berbulu.

"Apa kau tahu pasal dia? Sampai kau nak sangat aku terima dia? Apa yang kau tahu yang aku tak tahu?"

"Well... Since kau dah tanya..." Dia menarik nafas. Dalam. Perasaannya cuba ditenangkan.

Anak mata Qistina ditenung dalam-dalam. Cuba mencari di manakah keikhlasan seorang Qistina.

"Dia sebenarnya orang yang paling rapat dengan aku. Antara orang yang paling aku sayang."

What? Sejak bila pulak Syafaat ni ada kaitan dengan Yaya? Lawak apakah ini?

"You must be joking right? Dah apa pulak kaitan Syafaat dengan kau?"

"Dia sebenarnya, abang susuan merangkap kawan baik aku. Dia tua daripada kita tiga tahun. Sebaya kakak aku. Parents aku dengan parents dia were bestfriends. Bila dia lahir, parents dia accident. So, mak aku decide untuk susukan dia dan jaga dia macam anak sendiri."

Rahang Qistina jatuh mendengarkan penjelasan panjang lebar Yaya. Sesuatu yang tak pernah terlintas dalam fikirannya. Sesuatu yang tersangat asing.

Wajah tak beriak Yaya sukar ditafsirkan oleh Qistina.

Yaya mengangkat mukanya, menalakan pandangannya terus ke mata Qistina. "Qis... Aku tahu kau tak boleh lupakan Thaqif lagi. Tapi, takde salahnya kau cuba untuk buka ruang hati kau untuk orang yang memang sayang kau."

Qistina hilang kata.

"Yaya... Aku... I think that's enough for today. I can't bear more than this."

Dia lantas angkat punggung meninggalkan tempat yang membuatkannya sesak dan senak. Langkahnya linglung tanpa arah. Fikirannya buntu.

1 comment: